Connect with us

Andalkan Google Maps, Eh Malah Sering Tersesat

Gadget

Andalkan Google Maps, Eh Malah Sering Tersesat

[vc_row][vc_column width=”1/1″][vc_column_text]TORAJA — Zaman makin memanjakan para peziarah. Selama ada jalan aspal, aplikasi peta digital seperti Google Maps hampir selalu membantu.

Hampir?

Sebab tak sekali-dua kami “dijerumuskan”. Bahkan di kota besar. Di Denpasar, kami mencari toko perlengkapan outdoor dan diantarkan ke saluran irigasi. Di Toraja, ia membawa kami puluhan kilometer lebih jauh dari jalur umum. Meski ini berkah, sehingga bisa tahu daerah pedalaman.

Tapi ada kalanya “detour” seperti di Toraja tidak kami butuhkan. Di Ende, Flores, dalam kondisi gawat darurat karena harus mencari UGD jam 4 dini hari, ia membawa kami ke perkampungan yang 180 derajat berlawanan arah dari lokasi yang sebenarnya.

Padahal RSUD Ende ada dalam aplikasi peta digital itu. Dalam kondisi setengah panik dan kalut, petunjuk dari orang, kurang kami perhatikan.

Apalagi, Anda tahu sendiri, setiap daerah berbeda “bahasa arahnya”. Ada yang memakai mata angin, tak peduli Anda tahu atau tidak di mana utara-selatan.

“Ini lurus, nanti belok ke selatan, Mas”

Nah, di Ende, mereka pakai “atas-bawah” untuk menunjukkan arah. “Bawah” berarti arah pantai, “atas” arah gunung. Tak peduli ketinggian jalanan tampak sama bagi mata kami.

“Lampu merah, ambil bawah”

Jadi akhirnya, dini hari itu kami memakai Google Map. Tapi apa lacur.

Berdasarkan rangkaian pengalaman ini, kami akhirnya memperbesar porsi oplosan dengan metode analog: tanya orang dengan bahasa universal (kanan-kiri).

Tapi ada satu hal yang kami tak perlu bertanya ke Google Maps, yakni di mana tempat pipis. []

DANDHY | SUPARTA | EKSPEDISI INDONESIA BIRU[/vc_column_text][/vc_column][/vc_row]

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in Gadget

To Top