Connect with us

Kementerian PUPR Percepat Rekonstruksi Sekolah

HABIL RAZALI | ACEHKITA.COM

Aceh

Kementerian PUPR Percepat Rekonstruksi Sekolah

JAKARTA | ACEHKITA.COM – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) fokus mempercepat rekonstruksi sekolah selain pesantren, masjid, kantor pemerintah, dan pasar yang terdampak gempa 5,6 SR, Rabu pekan lalu.

Untuk itu, Menteri PUPR Basuki Hadimulyono telah membentuk satuan tugas infrastruktur untuk percepatan penanganan bencana gempa di Aceh. Tim itu nantinya bekerja di bawah koordinasi Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

“Kami kira infrastruktur PUPR tidak banyak yang mengalami kerusakan, namun kami ditugaskan untuk segera melakukan identifikasi dan melakukan rekonstruksi,” kata Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kementerian PUPR Danis H. Sumadilaga yang ditunjuk Basuki untuk melaksanakan tugas tersebut, melalui siaran tertulisnya, Senin,19 Desember 2016.

Menurut Danis, pihaknya mengutamakan fasilitas pendidikan yang mengalami kerusakan. Bangunan sekolah akan direhabilitasi dan segera direkonstruksi setelah melalui audit, dan membersihkan puing-puing bangunan. Sebabnya, peserta didik akan mulai masuk sekolah pada awal Januari 2017.

“Dengan adanya bangunan sementara diharapkan anak-anak sekolah tidak mengalami trauma berkepanjangan,” ujar Danis.

Menurut Danis, rehabilitasi dan rekonstruksi akan dibagi ke dalam tiga program. Pertama, pembersihan puing-puing yang dilaksanakan dua pekan sampai akhir Desember 2016.

Tahap kedua, pihaknya akan melaksanakan pembangunan ruang kelas sementara yang ditargetkan selesai pada akhir Januari 2017. Pembangunan ruang kelas akan dilaksanakan oleh BUMN konstruksi maupun konsultan sebagai pengawas.

Tahap ketiga, dia berujar, akan dilaksanakan rekonstruksi sekolah secara permanen dari Februari-Desember 2017. Pada tahap ini juga akan dilaksanakan oleh BUMN konstruksi maupun konsultan sebagai pengawasnya.

Berdasarkan data BNPB, sebanyak 159 sekolah teridentifikasi mengalami kerusakan ringan dan berat.

Dari angka tersebut, Kementerian PUPR akan melakukan pembersihan terlebih dulu sambil melakukan audit teknis maupun non teknis, sebagai acuan tindak lanjut apakah harus direkonstruksi atau hanya perbaikan.

“Saat ini, BNPB telah membersihkan 13 sekolah, delapan di antaranya sudah bersih 100 persen. Kami akan fokus di 13 sekolah tersebut,” kata Danis menambahkan.

Kementerian PUPR juga menyuplai air bersih dan sanitasi kepada para pengungsi. Tercatat sudah ada 46 hidran air umum dan sepuluh toilet portable yang terpasang di lokasi pengungsian di Kabupaten Bireun dan Pidie Jaya. []

Tempo.co

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in Aceh

To Top